Terkait Sembako Murah Lebaran, Plt Wali Kota Beri Teguran Keras Disdagin

Kota Tanjungpinang (NetKepri) – Terkait terjadinya kekeliruan di dalam pelaksanaan Sembako Murah di Dinas Perdagangan dan Perindustrian (Disdagin), Plt Wali Kota Tanjungpinang, Rahma menegaskan akan memberikan teguran keras kepada seluruh pihak pelaksana kegiatan tersebut. Rahma mengaku menyesalkan aparaturnya karena tidak mencari solusi terbaik agar masyarakat tetap menjaga jarak saat membeli sembako murah tersebut.

“Saya memberikan teguran keras kepada OPD pelaksana kegiatan tersebut, karena melanggar SOP social distancing pada masa pandemi Covid- 19 ini. Saya meminta untuk tidak terulang lagi,” jelas Plt. Wali Kota.

Rahma menjelaskan, bahwa sebelumnya pemko sudah mendistribusikan sembako gratis untuk masyarakat melalui dinas sosial kota Tanjungpinang, yang bisa berjalan baik tanpa menciptakan kerumunan.

“Mestinya pola itu bisa di terapkan pada distribusi sembako murah Disdagin ini, dengan mengatur sistem distribusi yang baik,”jelas Rahma.

Plt. Walikota akan melakukan evaluasi atas program tersebut, untuk tidak terjadi lagi di kesempatan berikutnya,”Bila perlu sembako itu bisa diantara door to door ke rumah penerima manfaat, “tegas Rahma.

Rahma juga mengintruksikan Kepala Dinas Perdagangan dan Perindustrian, Ahmad Yani agar menjelaskan secara terbuka, transparan dan duduk persoalan sebenarnya terkait program dan kegiatan yang dilakukan dan juga menjelaskan ketelodaran yang terjadi dalam situasi jaga jarak sekarang ini.

Plt. Wali Kota meminta Kadis bertanggungjawab untuk menyampaikan kepada para pihak dan masyarakat, serta berjanji untuk memperbaiki semua sistem dan prosedural atau juga SOP terkait segala kegiatan dan program yang berkaitan dengan orang ramai sehingga dapat memahami dan tidak mencederai keputusan atau aturan yang sudah ditetapkan, dengan demikian tidak boleh lagi terjadi kekeliruan yang menimbulkan kegaduhan.

Sebenarnya Pemerintah Kota Tanjungpinang mengadakan kegiatan sembako murah menjelang Hari Raya Idul Fitri 1441 H sebagai melaksanakan kegiatan yang memang rutin dilakukan setiap tahun.

Kegiatan ini bertujuan untuk membantu meringankan beban masyarakat disaat harga sembako yang mulai melejit serta untuk menekan harga beberapa komoditas sembako agar tidak naik jelang lebaran.

Akan tetapi, dalam penyalurannya memang terjadi kesalahan, dan itu juga diakui oleh pihak Dinas Pergandagan dan Perindustrian serta para lurah di Tanjungpinang. Dimana, penyaluran ini tidak memperhatikan Sosical Distancing yang telah diberlakukan di Tanjungpinang.

Sementara Kadis Kominfo Kota Tanjungpinang, Abdul Kadir Ibrahim menambahkan, dengan penegasan Plt. Wali Kota Tanjungpinang tersebut, setelah nanti Kadis Perdagangan Pak Yani menyampaikan penjelasan duduk persoalan terkait hal tersebut, maka kita minta masyarakat dan siapa pun untuk dapat memakluminya.

“Kita berharap hal tersebut  tidak lagi menjadi bahan keriuhan atau kegaduhan di tengah masyarakat,” ucapnya.

Dalam situasi ini, kata Akib, diharapkan kita dapat terus bersatu untuk mengatasi persoalan Covid-19 di Kota Tanjungpinang. Sehingga kita tetap damai dan tenang di bulan Ramadhan yang penuh keampunan dan keberkahan ini.

“Ini pelajaran berharga dan mari kita molekkan kota kita yang kita cinta bersama ini,” pungkasnya

(Hum.Diskominfo/Red)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

x

Check Also

Pjs Gubernur Siap Pilkada Sehat Di Kepri

Tanjungpinang, NetKepri.com – Penjabat Sementara Gubernur Bahtiar mendapat pesan khusus dalam menjalankan tugasnya di Kepri. ...