Biografi Drs.H.Muhammad Sani

Drs.H.Muhammad Sani

Tanjungpinang (NetKepri) – Drs. H. Muhammad Sani (lahir di Parit Mangkil, Sungai Ungar, Kundur, Karimun, Kepulauan Riau, 11 Mei 1942 – meninggal di Jakarta, 8 April 2016 pada umur 73 tahun) adalah Gubernur Kepulauan Riau yang menjabat dua periode yakni tahun 19 Agustus 2010-19 Agustus 2015 dan menjabat lagi dari 12 Februari 2016 hingga ia wafat pada 8 April 2016. Ia terpilih sebagai gubernur menggantikan Ismeth Abdullah dalam pemilihan gubernur langsung pada tahun 2010 dan terpilih kembali untuk periode kedua pada Pilkada Serentak tahun 2015.

Karier

Sebelum menjabat sebagai Gubernur Kepulauan Riau ia menjabat sebagai wakil Gubernur Kepulauan Riau pada pada tahun 2005-2010 mendampingi Gubernur Ismeth Abdullah. Peraih Satya Lencana Bintang Melati tahun 2003 dan Satya Lencana Pembangunan pada tahun 2004 oleh Presiden Republik Indonesia ini juga pernah menjabat sebagai Bupati Kabupaten Karimun pada tahun 2001-2005.

Biografi

Muhammad Sani merupakan potret anak petani yang menggumuli hidup dalam keterbatasan yang kemudian bersinar. Dia menyadari hanya dengan banyak bekerja, belajar dan membangun hubungan baik dengan sesama, hidupnya akan terangkat dari kubangan kemiskinan.Sejak kecil Muhammad Sani sudah sudah terbiasa menghadapi kerasnya kehidupan. Saat anak-anak seusianya lebih banyak bermain, Sani malah menghabiskan waktunya di kebun karet dan kelapa sawit. Bekerja menoreh getah, mengumpulkan daun pinang kering, menjadi pemungut bola tenis dan mendorong gerobak menjual air keliling kampung dilakoninya demi membantu ekonomi keluarga dan menutupi biaya sekolahnya.

Hingga suatu ketika dia nyaris tidak bisa melanjutkan sekolahnya. Beruntung, seorang kepala penjara dari Pekan Baru datang berkunjung ke Tanjung Balai Karimun dan bertemu dengan orang tuanya. Kepala penjara ini menaruh simpati setelah melihat keadaan keluarganya. Sani kemudian dibawaa ke Pekan Baru lalu disekolahkan. Di kota ini, Sani pernah bekerja sebagai penghitung tamu di kantor kecamatan dan membuat amplop dari kertas bekas.

Hidup yang lebih baik mulai menghampirinya setelah dia berhasil menamatkan sekolahnya dari APDN Pekanbaru pada tahun 1972. Setelah tamat APDN, dia ditunjuk sebagai Camat Mandau (1973-1976). Kemudian pada tahun 1976-1978 dia memegang jabatan sebagai Kabag Personalia sebelum melanjutkan pendidikan di Institut Ilmu Pemerintahan (Sekarang IPDN). Setelah menyelesaikan pendidikan strata-1 di IIP, Muhammad Sani kemudian ditunjuk sebagai Camat Bintan Timur (1980-1982) lalu ditunjuk sebagai Kabag Pemerintahan Kabupaten Kepulauan Riau (1982-1985).

Selama delapan tahun (1985-1993), Muhammad Sani kemudian dipercaya untuk memimpin Kota Administratif Tanjungpinang. Saat dia memimpin di sana, Kota Tanjungpinang tumbuh menjadi kota perdagangan dan jasa serta tujuan wisata yang banyak diminati.

Selanjutnya dari tahun 1993-1995, dia ditarik oleh Gubernur Riau sebagai Kepala Biro Binsos Setwilda Tk.I Riau. Kemudian Muhammad Sani ditugaskan sebagai Sekretaris Wilayah Kodya Batam yang dijabatnya selama lebih kurang empat tahun yaitu dari tahun 1995-1999. Dua tahun berikutnya (1999-2001), dia ditunjuk sebagai Inspektur Wilayah Provinsi Riau yang sekaligus menjabat sebagai Pejabat Bupati Karimun (1999-2000).

Pada tahun 2001, dia mengundurkan diri sebagai Inspektur Wilayah Provinsi Riau karena akan bertarung dalam Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) Bupati Karimun. Berkat pengalamannya yang luas di bidang pemerintahan, pembangunan, dan kemasyarakatan, Muhammad Sani mendapat kepercayaan dari masyarakat Karimun sebagai Bupati Karimun defintif yang pertama.

Tokoh yang terkenal dengan gerakan empat Azamnya dalam membangun Karimun ini telah membawa daerah yang dulunya terbatas dari segi infrastruktur menjadi daerah yang maju. Sektor infrastruktur, pertanian, perikanan, perdagangan dan jasa, serta pariwisata terus mengalami pertumbuhan. Sehingga tidak heran dalam dua tahun kepemimpinannya secara berturut-turut pada tahun 2003 dan 2004, dia dianugerahi Satya Lencana Bintang Melati dan Satya Lencana Pembangunan dari Presiden Republik Indonesia.

Pelan tetapi pasti, berkat kepiawaiannya mengelola kekayaan Karimun, tangga menuju orang nomor satu di Kepulauan Riau semakin terbuka lebar. Wali Kota Tanjungpinang (1985-1993) ini berhasil memikat perhatian Ismeth Abdullah dan meminangnya sebagai Wakil Gubernur guna bertarung di dalam Pemilihan Kepala Daerah Provinsi Kepulauan Riau pada Juni 2005.

Setelah melalui serangkaian proses pilkada yang berlangsung aman, mayoritas masyarakat Kepulauan Riau memilih pasangan Ismeth Abdullah dan Muhammad Sani sebagai Gubernur dan Wakil Gubernur Kepulauan Riau yang pertama dan dilantik Lihat Daftar Menteri pada 18 Agustus 2005. Karier lulusan Institut Ilmu Pemerintahan (IIP) Jakarta ini kemudian makin menjulang setelah duduk menjadi orang nomor satu sebagai Gubernur Provinsi Riau periode 2010-2015.

Pria yang memiliki falsafah hidup bekerja, belajar dan berhubungan baik dengan sesama dan melakukannya sepenuh hati ini telah menulis buku autobiografi berjudul “Untung sabut” yang diambil dari pepatah Melayu untung sabut timbul, untung batu tenggelam” yang menggambarkan perjalanan hidupnya seperti sabut yang terus mengapung dan timbul. Di mana dalam kamus istimewa peribahasa Melayu, untung sabut timbul, untung batu tenggelam memiliki arti bahwa tidak ada orang yang dapat menghindari takdirnya, dan manusia mau tidak mau harus akur dengan takdirnya. Oleh karena itu, peraih gelar Setia Amanah oleh LAM Kepri Datok ini selalu meyakini bahwa dalam perjalanan hidupnya ada kasih sayang Tuhan yang selalu menopang dan memperhatikan hidupnya.

Kesulitan dan kesusahan yang kita alami adalah “Golden Moment” yang bisa kita manfaatkan dengan ikhlas menerimanya, sabar menjalaninya, terus berusaha dan berbaik sangka maka buah-buah manis bakal kita nikmati di kemudian hari.

Wafat

Sebelum wafat, Muhammad Sani sempat berobat di Singapura karena sakit yang diderita, kemudian beliau mendapat undangan dari Istana Negara untuk menghadiri rapat bersama Presiden Joko Widodo dan seluruh kepala daerah di Indonesia. Setelah rapat, Muhammad Sani dilarikan ke Rumah Sakit Abdi Waluyo Jakarta dan akhirnya menghembuskan nafas terakhir pada 8 April 2016 sekitar pukul 15.00 WIB.[3][4]

Riwayat Pendidikan

Pendidikan Formal
Sekolah Rakyat (SR) di Tanjungbatu (1956)
Sekolah Menengah Pertama (SMP) di Tanjungbatu (1959)
Sekolah Menengah Atas di Pekanbaru (1963)
KDC di Pekanbaru (1965)
Akademi Pemerintahan Dalam Negeri (APDN) di Pekanbaru (1970-1972)
Institute Ilmu Pemerintahan (IIP) di Jakarta (1978-1980)

Pendidikan Non Formal Dalam Negeri
Pendidikan dan Latihan Pembentukan Pembantu Jaksa-Kejati Riau 1969
Pendidikan Sekolah Perwira Cadangan Nasional Departemen Dalam Negeri, Jakarta, Tahun 1976
Penataran Kewaspadaan Nasional, Riau, Tahun 1987
Penataran Warga KBG-B Tingkat Provinsi Riau Tahun 1995
Penataran Pedoman Penghayatan dan Pengamalan Pancasila (P4) BAGI Pejabat Eselon II dan Bupati/Wali Kotamadya Kepala Daerah Tingkat II Angkatan XXI Tahun 1996
Penataran Manajemen Sektor Ekonomi Strategis Tahun 1997
Lokakarya Analisis Kebijaksanaan Perkotaan Tahun 1997
Pendidikan dan Pelatihan Teknik Fungsional Penataan Ruang dan Manajemen Lahan Perkotaan bagi Bupati/Wali Kotamadya KDH Tingkat II dan Pejabat Senior Pengelola Perkotaan Pemerintah Tingkat I dan Pemerintah Tingkat II Tahun 1998

Pendidikan Non-Formal Luar Negeri
Amerika Serikat, Techniques in Reinventing Government 21 Juli-10 Agustus 1996, kota yang dikunjungi antara lain: Amherst, Boston Massachusetts, New York City, Washington DC, USA
Belanda, The Urban Management Study Tour in the Netherlands for Bupati & Wali Kotamadya Phase VII, Rotterdam The Netherlands tahun 1997
Singapura, dalam rangka Civil Service College tahun 2001

Riwayat Jabatan
Kepala Seksi Pemerintahan Kecamatan Bintan Timur (1967-1969)
Camat Mandau (1973-1976)
Kabag Personalia Kota Pekanbaru (1976-1978)
Camat Bintan Timur (1980-1982)
Kabag Pemerintahan Kabupaten Kepulauan Riau (1982-1985)
Wali Kota Tanjung Pinang (1985-1993)
Kepala Binsos Setwilda Riau (1993-1995)
Sekretaris Wilayah Kodya Batam (1995-1999)
Inspektur Wilayah Provinsi Riau (1999-2001)
Pejabat Bupati Karimun (1999-2000)
Bupati Karimun (2001-2005)
Wakil Gubernur Kepulauan Riau (2005-2010)
Gubernur Kepulauan Riau (2010-2015)
Gubernur Kepulauan Riau (17 Februari-8 April 2016)

Penghargaan dari Pemerintah Pusat Republik Indonesia
Setya Lencana Karya Satya 30 tahun (1995)
Satya Lencana Bintang Melati (2003)
Pin Emas dari Menteri Agama RI (2003)
Penghargaan Lencana Melati (2003)
Setya Lencana Pembangunan (2004)
Manggala Karya Kencana (2009)
Bintang Tanda Jasa Pratama (2009)
Bintang Mahaputra Utama (2013)
Penghargaan Pencapaian Sasaran Tujuan Pembangunan Milenium/MDGs (2013)
Penghargaan Ksatria Bakti Husada Kartika atas peran besarnya dalam pembangunan kesehatan di Provinsi Kepulauan Riau (2013)
Penghargaan Anugerah Parahita Ekapraya Utama (APE) atas jasa besarnya dalam memajukan kaum perempuan dan anak di Kepri (2013)

Penghargaan Lain
Penghargaan dalam rangka Penyelenggaraan Pemilihan Umum tahun 1977
Penghargaan atas segala bantuan dan keikutsertaan dalam menyukseskan Pemilihan Umum (1982)
Penghargaan sebagai Panitia Seminar Nasional Kebudayaan Melayu (1985)
Penghargaan atas pelaksanaan tugas dengan sebaik-baiknya dalam rangka penyelenggaraan Pemilihan Umum 1987.
Penghargaan dalam rangka Pameran Pembangunan dan Hapsak Pancasila (1988)
Penghargaan sebagai Penyelenggara Evaluasi dan Kualifikasi Wisata Tirta Angkatan II (1989)
Penghargaan pada Festival Seni Budaya Melayu (1992)
Penghargaan dalam rangka Pembinaan Organisasi Dharma Wanita Kabupaten Riau 1985-1993 (1993)
Penghargaan dan Partisipasi Pelaksanaan Musabaqah Tilawatil Qur’an Tingkat Nasional XVII, Pekanbaru (1994)
Penyelenggaraan MTQ Wartawan Asean (1995)
Penyegaran Pembina Penatar P4 oleh BP7 Riau (1996)
Penghargaan atas pelaksanaan tugas dengan sebaik-baiknya dalam rangka penyelenggaraan Pemilihan Umum (1997)
Penghargaan atas Partisipasi, Pengabdian, dan Perjuangan terhadap Pembentukan Provinsi Kepulauan Riau (2008)
Penghargaan MIPI Award (Masyarakat Ilmu Pemerintahan Indonesia) atas perannya adalam mewujudkan pemerintahan yang baik dan transparan (2014)
Anugerah KPKRJ (Kerabat Provinsi Kepulauan Riau Jakarta)

Penghargaan Kepramukaan
Penghargaan dalam rangka Mengelola Gerakan Pramuka Kepulauan Riau, masa bakti 1983-1986 (1987)
Penghargaan dalam rangka Meningkatkan Kualitas dan Kuantitas Kegiatan Gerakan Pramuka Kepulauan Riau, masa bakti 1987-1989 (1989)
Penghargaan dalam rangka Dharma Bakti Memberikan Bantuan Moral dan Materiil yang cukup besar kepada Kwartir Cabang Gerakan Pramuka Kepulauan Riau dalam Pelaksanaan Program Kerja dari tahun 1983 sampai tahun 1989
Penyelenggaraan Perkemahan Bersama antara Gugus Depan Sekolah Indonesia Singapura dan Kwartir Ranting Gerakan Pramuka Bintan Timur Cabang Kepulauan Riau (1989)
Dharma Bakti Pramuka (1992)
Penghargaan sebagai Pelindung dan Penasihat dalam Kegiatan Lomba Tingkat Empat Regu Pramuka Penggalang (LT IV) (2007)
Penghargaan Museum Rekor Dunia Internasional atas Penyelenggara Penyuluhan Narkoba dengan Peserta Pramuka Terbanyak (2008)

Penghargaan Luar Negeri
Anugerah Sri Gemilang Presiden Pengakap (Pramuka) Melaka-Malaysia (2006)
Penganugerahan Gelar Tun Perak oleh DMDI Melaka-Malaysia (2008). (Admin)

Sumber : id.wikipedia.org

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

x

Check Also

Dua Pesawat Menembak Markas Mako Lantamal IV Tanjungpinang

Tanjungpinang (NETKepri) –  Dua pesawat tempur tak dikenal menghujani peluru ke Markas Komando Pangkalan Utama ...